Yusril Jadi Pengacara Jokowi-Ma’ruf Bukan Tiba-tiba, Begini Ceritanya

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Sekretaris Jenderal PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto mengatakan bergabungnya Yusril Ihza Mahendra sebagai pengacara calon presiden dan wakil presiden nomor urut 1, Joko Widodo dan Ma’ruf Amin, bukan tiba-tiba.

Prosesnya sudah berlangsung sejak beberapa bulan lalu.

“Ini proses dialog bersama, sejak bulan September sebenarnya juga sudah dilakukan dialog tersebut. Dengan kesediaan Prof Yusril Ihza Mahendra, tentu saja kami akan mensinergikan dengan tim hukum dari pasangan Pak Jokowi dan Kiai Ma’ruf Amin ini,” kata Hasto di Posko Cemara, Jakarta Pusat, Selasa (6/11/2018).

Yusril bersedia menjadi pengacara pro bono alias tanpa diberi bayaran.

Menurut Hasto, keputusan Yusril itu adalah wajar. Sebab Yusril memiliki kedekatan dengan beberapa tokoh-tokoh di kubu Jokowi-Ma’ruf, termasuk dengan Ma’ruf Amin sendiri.

“Prof Yusril secara emotional bounding memiliki kedekatan dengan Kiai Ma’ruf Amin, kemudian dengan Ibu Megawati Soekarnoputri hubungannya juga baik,” ujar Hasto.

Begitu juga dengan Ketua Tim Kampanye Nasional Jokowi-Ma’ruf, Erick Thohir. Hasto mengatakan keterlibatan Yusril untuk memperkuat Jokowi-Ma’ruf berasal dari ikatan-ikatan yang telah terbangun sejak dulu itu.

Hasto juga menyinggung rekam jejak Yusril yang pernah menjadi menteri dalam pemerintahan Megawati Soekarnoputri.

Hasto mengatakan, Yusril telah menunjukan kinerja yang baik ketika menjabat dahulu. Dia pun berharap kehadiran Yusril bisa menjadi energi positif bagi Jokowi-Ma’ruf.

“Tentu saja ini menjadi energi positif untuk menghadapi tidak hanya gugatan hukum tetapi juga komitmen bagi kami untuk dapat berkampanye dengan baik, tertib dan sesuai dengan aturan hukum,” kata dia.